Langsung ke konten utama

Semua Memiliki Kesempatan untuk Kembali

Tahun 2015 hampir pada penghujungnya. Apa yang sudah saya capai? adalah pertanyaan yang kerap mampir dalam pikiran saya. Tahun ini banyak hal yang terjadi, selain sakit yang membuat aktifitas saya menjadi terbatasi adalah kedekatan saya bersama beberapa orang yang ingin saya abaikan kehadirannya di tahun lalu. Dan kembalinya, dia (baca mantan) menjadi teman bercerita, nonton atau membicarakan hal yang tidak penting lagi.

Kami mulai sering bertemu anggap saja seperti itu, jika satu bulan sekali kami masih menyempatkan untuk nonton itu dianggap sering. Mungkin hal itu bisa dibilang sering, untuk dua orang yang telah memutuskan berpisah. Atau hal itu biasa saja? Awalnya saya tidak percaya bisa kembali haha..hihihi, lagi dengannya. Mengingat sejak memutuskan berpisah dengannya dan saya memutuskan tinggal di kota Malang, saya tidak pernah sekalipun bertemu dengannya. Meski saya masih menyimpan semua kontaknya, saya masih terhubung di semua akun media sosialnya. Waktu itu saya hanya ingin satu kebetulan yang mempertemukan kami lagi. Tapi Tuhan, tidak pernah mengaminkan. Maka, bukanlah satu kebetulan saat saya dan dia bertemu. Kami memutuskan untuk bertemu. Canggung. Kami banyak diam pada pertemuan pertama kami, sibuk menikmati film yang diputar mungkin menjadi alasan yang tepat mengapa kami saling diam. Tanpa ada obrolan, basa-basi selesai pemutaran film. Kami memilih jalan sendiri-sendiri. Pulang, dengan tetap membawa pertanyaan yang sama. Bahagia kah dia? setelah perpisahan itu?

Tuhan memberi kesempatan pada kami untuk bertemu kembali, kali ini dengan alasan yang sama. Kami tidak memiliki teman untuk nonton Avangers. Tuhan memiliki rencana, kami kehabisan tiket. Rencana Tuhan itulah yang menggiring kami untuk duduk di salah satu kursi waralaba milik Paman Sam, yang berada satu gedung dengan bioskop tempat kami ingin nonton.

Di tempat ini akhirnya saya bercerita setelah perpisahan itu, apa saja yang saya lakukan untuk 'membunuh ingatan', dan usaha saya untuk merasa baik-baik saja dan tentu saja tentang alasan saya kembali ke kota yang dulu sempat menjadi impian kami untuk tinggal bersama.

Dia pun bercerita, tentang usahanya untuk berdamai dengan banyak hal, berusaha untuk tidak membenci saya, dan tentu bagian yang saya sukai adalah mengetahui dia baik-baik saja ketika kami tidak lagi bersama. Saya bahagia saat dia bercerita tentang usahanya untuk dekat dengan beberapa wanita, yang ceritanya sempat saya baca di salah satu media sosialnya. Saya bahagia, mendengarnya baik-baik saja dari mulutnya sendiri bukan dari sosial medianya, atau dari orang lain. Dan itu cukup bagi saya. Meski akhirnya saya tahu, dia membenci dan kecewa terhadap saya. Iya, saya memang menyebalkan.

Ada kelegaan saat melepasnya kali ini. Tidak ada beban. Kami berpisah dengan senyum. Setelah pertemuan itu, saya tidak sungkan lagi bertanya kabar padanya. Berkomentar sedikit jahil, dan tidak ragu bersorak menyemangatinya dengan usaha barunya. Setiap ada film baru, kami kembali menjadi partner yang baik untuk nonton.

Kami kembali dengan hubungan yang baru. Bukan berharap hubungan ini berkembang menjadi seperti yang telah lalu. Tidak, bukankah semua memiliki kesempatan untuk kembali? dengan status yang berbeda tentunya.

Terima kasih kamu, telah memanggil saya teman dengan segala cerita kita di masa lalu.

Malang, 25 Desember 2015.

Komentar

  1. Mau ngulang komen di twitter, ini manis :v dan kayaknya aku kenal siapa tokohnya. *halah

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

#TantanganMenulis no. 2; Serenade.

A piece of music sung or played in the open air, typically by a man at night under the window of his lover. Kalau ditanya apakah dinyanyikan sebuah lagu membuatku jatuh cinta? jawabnya adalah tidak, malu iya. Entah malunya kenapa. Saya adalah sepersekian persen cewek yang sedikit risih kalau ada yang bersikap romantis di depan saya, entah itu pasangan atau hanya gebetan. Tapi ada satu orang dulu yang nekat menyanyikan sebuah lagu untuk saya, lengkap dengan genjrengan gitarnya. Di tengah malam saat saya sudah mulai mengantuk, dia adalah W, sebut saja begitu. Waktu itu masih ingat saya masih unyu-unyunya, memasuki semester tiga, jadi enggak salah kan kalau saya bilang masih unyu? *okay abaikan* Jadi W ini, adalah cowok yang ceritanya lagi PDKT dan dia termasuk cowok yang paling pantang menyerah. Entah ada angin apa W, tiba-tiba menelpon tengah malam saat kita lagi asyik SMS an enggak jelas. Iya, enggak jelas dia adalah cowok yang paling sabar ngeladeni obrolan absurd saya. Dia SMS.

Coklat dan Kamu

Gambar diambil dari google.com Apa hubungannya kamu dan coklat? Karena difinisi tentang kamu adalah coklat. Seperti coklat, kamu adalah pemilik rasa yang komplit dalam hidupku. Pahit dan manis. Itulah alasan kenapa aku memilih coklat saat aku bahagia maupun bersedih, seperti aku memilihmu saat ini. Kamu seperti coklat, menenangkanku ketika aku rapuh. Kamu seperti coklat, memberi rasa pahit ketika aku merindu. Kamu seperti coklat, CANDU!! Di sudut Kamar =)

Terima Kasih Twitter, Kamu Membuat Saya Tetap Waras

copyright pexels Jika ada ajang award untuk pemilihan sosial media paling baik, maka saya akan memilih twitter. Mengapa demikian? Platform dengan logo burung ini memang favorite saya sejak tahun 2009. Tempat saya nyampah, tentu saja selain di blog ini. Twitter selalu menyenangkan bagi saya. Ketika banyak orang berpindah ke Path saya tetap bertahan di sini. Ketika semua orang sibuk memperbaiki feed instagram, saya masih setia dengan si 'burung' ini. Iya, karena twitter membantu saya tetap waras. Bahkan, ketika tahun 2013 saat saya memutuskan untuk deactivated akun perihujan_ pun hanya bertahan beberapa bulan saja. Saya kembali membuat akun baru dan beruntung perihujan_ kembali menjadi milik saya kembali. Hahaha. Twitter membuat saya tetap waras. Ketika banyak orang menganggap remeh orang-orang yang memilih curhat di sosial media. Katanya; "kurang perhatian ya?" Tidak selamanya twit super galau dan mengenaskan yang saya tulis adalah isi hati saya. B