Kamis, 19 Januari 2017

Berdebat dengan Rasa Khawatir

Tidak perlu khawatir | pic: pexels.com


“Aku pengen ikut, tapi...bla..bla..”

Yup, beberapa hari yang lalu saya mendapat tawaran dari seorang teman buat bareng trip ke Pulau Bawean. Ada dua kali trip yang diadakan di bulan Februari besok. Yang pertama di pertengahan bulan dan yang kedua diadakan di akhir bulan. Tanpa pikir panjang saya mengiyakan untuk ikut trip di akhir bulan, dengan pertimbangan pertengahan bulan saya ada acara yang mengharuskan saya untuk hadir. Jadi besar kemungkinan saya untuk tidak bisa ikut. Ok, malam itu saya tidur dengan bahagia. Membayangkan ngetrip ke Bawean di akhir bulan, membuat saya tidur dengan sumringah. Belum jalan saja sudah bahagia duluan, dih ini gimana sih maunya? Iya, saya mupeng dengan Pulau Nuko. Hamparan pasir putihnya pasti lucu buat ngelamun.

Masalah datang ketika saya bangun keesokan paginya. Seperti biasa saya mengecek agenda yang bakal saya lakukan selama beberapa waktu ke depan. Saat saya membalik kalender saya shock, loh tanggal 26 Februari ada acara. Panik saya menghubungi teman yang ternyata sudah nyolek agent yang bakal mengawal trip ke Pulau Bawean. Saya jelasin panjang lebar, kalau ternyata saya tidak bisa ikut ke Bawean.

Saya sudah kesel sampai mau nangis saat menceritakan padanya.

Tapi si temen dengan santai bilang, “Udah, tenang aja. Bilang jujur sama travel agennya. Kira-kira kamu daftar di akhir bulan masih sempet gak? Come on it’s easier..that your panic

Boom, rasanya ketampar. Iya aku panik duluan, bingung berasumsi. Gimana kalau begini, gimana kalau begitu. Tanpa mencoba untuk tenang dulu. Hmm, emang apa semua cewek seperti ini ya. Panik duluan, mikirnya belakangan. *Tabokin*

Akhirnya hari itu saya menghubungi travel agen. Dan bilang ini itu sesuai yang disarankan teman. Bahkan saya mencopy paste kalimat yang disarankan teman saya itu. Well, dan negosiasi itu berhasil. Si Travel Agen mau menunggu sampai akhir bulan untuk memastikan apakah saya bisa mengosongkan jadwal saya di hari trip ke Bawean di akhir bulan Februari besok.

Yeay. Senang? Tentu saja. Akhirnya siang itu saya kembali googling tentang Bawean. Sudah membayangkan bakal ngapain saja di sana. Yeah,seringkali bahagia itu datangnya tiba-tiba lalu saat sudah tinggi, seenaknya saja dihempaskan.

Malam ini saat saya menulis blog post, akhirnya saya memutuskan untuk tidak ikut ke Bawean. Sedih? Jelas saja. Kecewa? Sangat. Tapi bukankah pilihan selalu memiliki konsekuensi. Ke Bawean bisa kapan saja, tapi buat event Februari besok? Saya rasa tidak.

Setidaknya kemarin saya berani untuk membuang jauh rasa khawatir. Saya berani melawan rasa khawatir yang kadang terlalu menyebalkan ini. Well, apakah saya akan menyesal? Semoga tidak.
Kemudian saya whatsapp si teman.

“Aku yang ke Bawean fix enggak jadi ikut”

Malang, 19 Januari 2017.

Senin, 16 Januari 2017

Garis Akhir yang Memulai

pic sources pexels.com

Namanya Ayumi, aku biasa memanggilnya Ay. Beberapa orang menganggap Ay artinya Ayang, mereka benar tapi tidak bagi dia.

“Raka, makan siang bareng yuk,” sapa Ayumi, yang sudah berdiri di depan kubikelku.

“Di mana?”

“Soto Betawi di blok sebelah ya. Anak naga lagi ngidam Soto nih,” katanya sambil terkekeh. Aku menggeleng. Nih, cewek makannya banyak tapi tetep langsing aja. Perutnya dari apa sih?

Aku melangkah ke luar kubikel, mengikuti Ayumi yang sudah ke luar ruangan. Saat aku berniat mengambil motor, Ayumi mencegah.

“Jalan kaki aja yuk. Aku pengen jalan agak jauh,” cegahnya.

Tumben?

Kami sudah dekat sejak lama. Sejak Ayumi mulai bekerja di kantor ini. Aku adalah seniornya, sementara dia adalah juniorku. Meskipun usia kami tidak jauh berbeda.Kami dekat sejak sering ditugaskan bersama. Mulai dari monitoring ke cabang hingga meeting bersama masalah pelaporan keuangan kantor. Tugasnya sebagai Staff Accounting di perusahaan ini dan aku sebagai Internal Auditor membuatku sering bersinggungan dengannya dalam urusan pekerjaan. Dan entah sejak kapan, hati ini pun selalu ingin bersinggungan. Cewek yang hobi makan, jalan dan difoto ini membuatku rela mengesampingkan pekerjaan demi menemaninya. Seperti siang ini makan soto betawi, padahal deadline dari Pak Eko sudah menunggu.

“Raka, kamu pernah patah hati?” tanya Ayumi tiba-tiba.

Aku tersedak. Nih, cewek kenapa lagi?

“Hmm, pernah lah. Kenapa?”

“Enggak papa,” ucapnya. Lalu kembali terdiam, menghabiskan soto betawinya dalam diam.

Aku tidak berani bertanya lagi. Aku ikut diam. Bahkan setelah menghabiskan soto betawi.

“Ka, gak usah balik ke kantor dulu ya,” katanya saat melihat aku menyingkirkan mangkok soto betawi yang sudah kosong. Aku hanya mengangguk, mengamini.

“Ka, patah hati itu sakit banget ya?,” katanya, sambil menerawang ke arah luar warung soto betawi. Aku yang sejak tadi hanya diam, sambil membaca email di handphone terkejut. Nih, anak sebenarnya kenapa sih.

“Kamu kenapa Ay?” akhirnya aku bertanya.

“Kamu masih ingat Lie kan?” tanyanya.

Aku mengangguk. Ayumi, bagaimana aku lupa dengan laki-laki yang kamu ceritakan sepanjang waktu itu. Bagaimana aku lupa, bahwa kamu mencintainya dan sepertinya tidak akan pernah memberikan  kesempatan bagi laki-laki lain untuk mendapatkan cinta yang sama darimu seperti dia? Ayolah Ayumi, kamu masih ragu dengan pengetahuanku tentangmu?

“Kenapa dengan dia?”

“Semalam akhirya kami putus.”

Aku tahu, saat ia mengucapkan kalimat itu ia menangis. Titik bening itu meluncur dari sudut matanya. Tapi, bolehkah Ayumi aku bersorak hore sekarang? Menari di depanmu mungkin. Tapi urung aku lakukan, maka yang terucap adalah, “Ay...”

“Kami putus, Ka..dan rasanya sakit sekali,” katanya sembari memegang dadanya. Sorak yang ingin kurayakan tadi urung kulakukan.

Aku terdiam. Melihat Ayumi menangis cukup membuatku berantakan.

Ayumi mengambil tisu. Menghapus sisa air matanya. Ia mengajakku kembali ke kantor, dan sepanjang perjalanan kami hanya diam. Ia sibuk dengan pemikirannya begitu juga denganku.

Hari ini sudah seminggu sejak makan siang kami yang berujung saling diam. Tak kudengar Ayumi heboh di kubikelnya. Ayumi menjadi pendiam, dan itu bencana bagiku. Aku lebih bahagia menemani dia makan dari satu tempat makan ke tempat makan yang lain. Menemaninya nonton film drama di bioskop, padahal aku membenci genre film itu. Menurutinya hunting foto di sepanjang Splindid atau sekadar duduk di trotoar di Jalan Ijen. Menemani kegilaannya, dan aku melakukannya tanpa beban.
Melihatnya sekusut ini membuatku berantakan.

“Ka, si Ayumi kenapa? Seminggu ini kelihatan berantakan sekali. Diem muluk di kubikel. Kalian lagi bertengkar ya?” berondong Puput.

Aku menggeleng,  “Enggak, kok.”

“Kok kalian aneh, biasanya sama-sama ini kok jalan sendiri-sendiri. Kamu nembak dia terus kamu ditolak ya?”

Aku memandang kesal ke arah Puput. “Kamu kalau enggak bisa diam, jangan salahkan kalau report kamu aku tolak semua loh.”

Puput nyengir mendengar ancamanku, lalu berlalu dari kubikelku. Tak urung ucapan Puput membuatku melihat ke arah Ayumi. Ia tampak berantakan, berusaha memenuhi mejanya dengan penuh dokumen. Aku tahu, ia hanya ingin membunuh waktu.

Saat pulang kerja, aku melihat Ayumi berjalan terburu-buru meninggalkan ruangan. Aku setengah berlari mengejarnya.

“Ay...” teriakku, saat melihat Ayumi akan keluar dari gedung kantor kami.

Ayumi reflek berhenti. Menunggu aku menghampirinya.

“Ada apa?”

“Aku antar pulang yuk..” ajakku.

“Tapi...” Dia melihat ke arah luar. Di depannya berdiri seseorang yang tidak pernah aku temui.

“Oh..” aku berusaha paham.

“Farhan sini, kenalkan ini Raka.”

Laki-laki yang dipanggil Farhan itu mengulurkan tangan ke arahku. Lalu kusambut dengan hangat.

“Farhan.”

“Raka.”

Dan aku tahu. Laki-laki itu bukan seseorang yang biasa. Aku melambai pelan saat Ayumi berlalu dariku. Aku memandang ngilu ke arah mereka. Farhan? Siapa lagi dia. Ayolah, Ayumi setelah Lie pergi pun aku harus bersaing dengan laki-laki lain lagi. Kapan kamu memberi kesempatan itu padaku?

Sore ini aku sadar. Seharusnya aku lebih jujur, jika aku selalu berharap lebih kepada Ayumi. Semoga belum terlambat.

Minggu, 15 Januari 2017

Patah Hati Terindah ala La La Land

La La Land | Source: Youtube

Saya tidak pernah mereview film. Jadi kalau review film ini masuk di blog, sudah pasti film ini istimewa.

Jadi 13 Januari kemarin saya berkesempatan buat nonton La La Land, satu film yang heboh di dunia karena berhasil menyabet beberapa nominasi di Golden Globe. Ok, saya orangnya tidak terlalu mengerti standar penilaian Golden Globe yang saya ingat rata-rata film yang sukses di Festival Penghargaan seperti ini, selalu membuat saya untuk berpikir ‘ini film maunya apa sih?’ Lalu apa sebenarnya yang membuat saya ingin sekali menonton La La Land? Hingga membuat saya sempat merasakan patah hati karena hanya diputar mid night di Bioskop langganan.

Pesona Ryan Goseling? Hoho, tidak saya bukan penggemar si pemilik mata sayu itu. Arus timeline yang heboh membicarakan film ini? Juga bukan. Hahaha, saya ngebet nonton film ini karena ada Emma Stone. Yup, saya jatuh hati dengan mbak ini sejak doi bermain di Amazing Spiderman 2, huehehehe. Dan saya yakin OOTD si Emma akan membuat saya bertahan di bioskop, meskipun mungkin ceritanya tidak menarik.

Sempat googling ternyata film ini bergenre musikal. Ok, saya bukan pecinta film dengan genre seperti ini. Membayangkan Emma tiba-tiba joget hore membuat saya sedikit sangsi, tapi mengapa gak dicoba? Well, akhirnya sejak tahu La La land bakal diputar regular di Bioskop kesayangan, akhirnya saya memutuskan untuk menontonnya. Seharian saya mendengarkan ost La La Land di Spotify, dan saya SUKA. Ok, awal yang baik.

Pukul 18.20 film mulai diputar, agak kesal karena si teman datang agak terlambat *jitakin* Masuk studio, film sudah mulai diputar. Di awal film sudah dikasih adegan orang berkumpul, bernyanyi dan joget di tengah kemacetan. Sabar Ayu. Dan, oh...ini adalah adegan awal Emma dan Gosling bertemu. Emma sebagai Mia dan Gosling sebagai Sebastian.

Mia adalah seorang penjaga kafe yang mempunyai mimpi ingin menjadi artis. Sedangkan Sebastian adalah seorang pria biasa yang memiliki mimpi membangun klub yang memainkan musik jazz yang sebenarnya. Ok, jangan tanya saya musik jazz sebenarnya ini seperti apa. Mereka bertemu, bercerita tentang mimpi masing-masing dan saling jatuh cinta. Lalu apakah impian Mia dan Sebastian terwujud? Well, soal ini kamu lihat sendiri saja ya. Takutnya spoiler.

Yang membuat saya menikmati film ini adalah musik yang pas, dan asli tidak ada missing plot sama sekali. Dan warna pakaian yang dipakai para penarinya adalah warna ceria, sehingga memberi kesan film ini ceria dan menyenangkan. Dan sumpah baju yang dipakai Emma Stone bagus semua. Duh, mbak ini ><

Kalau ditanya apa adegan favorit di La La Land? Semuanya, bahkan saat Mia bertemu dengan keluarga pacarnya saja saya suka. Dan sungguh adegan ini membuat saya ngakak. Dan adegan di Bioskop membuat saya ingat jaman PDKT sama pacar eh apa mantan ya? Malu-malu pegang tangan, salut adegan seperti itu aja bisa dieksekusi dengan baik dan membuat yang melihatnya tersipu malu. Ada juga adegan sewaktu di Planetarium, membuat saya kembali teringat dengan Petualangan Sherina. Hahaha, mungkin La La Land adalah Petualangan Sherina versi dewasa ((Dewasa)).

Dan dari semua adegan favorite di atas, ada bagian dari La La Land yang menjadi best scene versi saya yaitu saat Sebastian ngobrol bersama Mia di depan Planetarium, setelah menemani Mia casting. Adegan itu sampai sekarang masih suka mengganggu saya. Well, mengutip kata-kata dari Ika Natassa ‘Menerima itu hal yang paling susah untuk kita lakukan dalam hidup.’

La La Land adalah film pembuka di tahun 2017 yang menyenangkan. Jika kalian pikir film dengan tema mengajar mimpi berakhir klise, maka berbeda dengan La La Land. Ada  beberapa hal yang membuat film ini berbeda, terutama bagian endingnya. Mengutip apa yang saya sampaikan kepada si teman nonton,

“Setiap mimpi itu harus realistis.Dan kadangkala patah hati itu tidak selalu berakhir buruk,” ucap saya sambil mencomot Hot Chicken yang kami pesan malam itu. Terus ngomel, “Ini serius hot? Kok manis?” yha, ujung-ujungnya protes makanan juga. Hahaha.

Kamis, 12 Januari 2017

Satu Malam di Sudut Houtend Hand

Chocorado | Pic : by Kopilovie

Apa yang kamu pikirkan tentang hubungan dari sepasang mantan kekasih? Mereka sering bertemu, tertawa dan berdiskusi layaknya karib tanpa peduli mereka dulu adalah sepasang kekasih. Seakan tak peduli dengan masa lalunya, mereka sering bertemu, sobekan tiket nonton tidak terhitung lagi bahkan tak terhitung berapa kali mereka bercakap berdua seperti layaknya sepasang kekasih di sudut kafe favorite mereka. 

Maka, seperti itulah kami duduk di sini. Menyesap coklat hangat yang disajikan oleh Barista di kafe langganan kami sejak 4 tahun lalu, Houtend Hand.

“Jadi, apa yang ingin kamu katakan padaku Koh?” tanyaku, sambil mengambil marsmellow yang ada di cangkir coklatku. Kebiasaanku saat menikmati Chocorado, minuman favoriteku saat di sini.

“Kamu serius ingin mendengarnya sekarang?” katanya sambil mencondongkan wajahnya ke arahku. Ia tahu, suara angin dan deru kendaraan cukup jelas terdengar dari lantai dua Hautend Hand. Sudut favorite kami berdua.

Aku merenggut kesal. “Kamu pikir, aku rela dijemput malam-malam begini dan duduk di sini untuk apa?, yang pasti bukan untuk mendengarkan permainan tebak katamu Koh.”

Dia tertawa. Aku merenggut kesal, melempar kentang goreng ke arahnya. Reflek dia menghindar. Lemparanku tidak berhasil mengenainya, yang membuat aku semakin kesal.

“Ya, baiklah aku akan berkata serius,” tangannya meraihku. Aku sedikit terkejut, sudah lama aku tidak pernah melihatnya seserius ini. Dan untuk apa dia menggenggam tanganku seperti ini. Tak urung, jantungku berdegub kencang.

“Aku akan menikah...”

“Me..nikah?” ulangku.

“Iya,”

“Lalu..”

Apa maksudnya ini? Dia tidak sedang akan melamarku bukan? Bukankah dia tahu hubunganku dengannya tidak akan pernah mulus. Bukankah restu itu tidak akan pernah ada. Apakah dia lupa alasan mengapa kami berpisah.

“Iya, Me. Aku akan menikah awal tahun ini. Minggu depan seluruh keluargaku akan datang melamarnya. Kamu masih ingat dengan Talita bukan? Rasanya tidak percaya aku akan menikah dengannya.”

Hatiku mencolos. Dia menikah dan itu dengan wanita lain. Bukan denganku. Hei, sadarlah Ayumi dia sudah tidak mencintaimu lagi. Bukankah kamu juga berjanji sudah move on dari Lie?
Aku tersenyum.

“Selamat ya.”

Dia tersenyum, lalu melepas genggamannya.

“Aku masih tidak percaya Me,” ulangnya.

Pertemuan ini tidak seperti biasanya. Jika biasanya aku yang banyak bercerita, malam ini justru ia yang banyak bercerita. Bagaimana akhirnya ia memutuskan untuk memilih Talita dan rasa-rasanya semua berjalan lebih mudah.

“Kamu masih ingat nggak Me, dengan apa yang kamu katakan dulu tentang jodoh?,”

“Apa?”

“Jika jodoh ia akan berjalan lancar dan tanpa hambatan. Jika tidak, pasti ada saja hambatannya. Kamu masih percaya dengan ungkapan itu?,” tanyanya.

Aku tertawa.

“Menurutmu?”

Ia hanya tersenyum. Di sisa pertemuan kami malam itu, aku hanya mendengarkan ia bercerita sesekali menimpali dan berusaha menyembunyikan air mata yang memaksa keluar. Entah aku merasa bahwa aku akan kehilangannya untuk selamanya.

Seperti biasa ia mengantarkanku kembali ke rumah kosku. Sebelum aku turun dari mobil dia menahanku.

“Me, kamu enggak papa kan?” tanyanya khawatir. Aku tahu dia membaca perubahan air mukaku. Sejak dulu aku sulit membohongi perasaanku padanya.

Aku menggeleng, “gak papa”

Aku melambaikan tangan dan mengucapkan hati-hati saat dia pergi meninggalkanku di depan pintu gerbang kosku. Aku melihat mobilnya yang menjauh, dan menghilang dari pandanganku. Aku menarik napas panjang. Aku merasa ada sebagian diriku yang menghilang. Sepi.

Aku meraih handphoneku. Membuka Phone Book, mencari namanya. Tanganku berhenti mencari saat namanya muncul di layar handphoneku.

Are you sure to delete Koko Chan?

Klik, ok.

Karena aku tahu, sejak ia memutuskan menikah maka tidak akan pernah ada lagi pertemuan berikutnya. Meskipun aku penasaran, apakah ia benar-benar bahagia dengan pilihannya.

“Bahagialah, Koh.”

Malang, 11 Januari 2017

Sabtu, 31 Desember 2016

2016, Kamu dan Kesempatan

Penghujung 2016 yang mendung. Tidak, saya tidak sedang berduka..saya menikmati akhir di tahun 2016, ya saya tidak perlu lagi riweh lembur di tahun baru saat orang laon sibuk bersama keluarga dan orang tersayangnya. Saya menulis ini dalam perjalanan pulang, sesuatu yang tidak pernah saya lakukan sejak lulus dari kuliah. Yeah, apalagi kalau bukan karena pekerjaan. Hehehe.
Tahun 2016 adalah titik balik saya, memutuskan untuk banting setir dan memilih pekerjaan yang benar-benar baru. Maka, jangan kaget ketika saya menganggap tahun 2016 berjalan begitu cepat. Seakan baru kemarin saya menyelesaikan closing di kantor lama di antara seruan terompet, sekarang sudah sampai saja di penghujung tahun.
Tahun 2016, saya masih sibuk menyelesaikan rangkaian terapi karena sakit yang saya alami di tahun 2015. Bertemu dengan teman yang selama ini hanya riwil via chat, mention twitter atau chat di fb. Sebut saja Bella, Dew dan terakhir Mput. Di tahun ini juga saya mulai aktif ikut komunitas, mulai dari Blogger Ngalam dan terakhir bergabung dengan komunitas peduli kanker, Sahabat Anak Kanker. Tahun yang sibuk sekaligus menyenangkan.
Di penghujung tahun saya mendapat kabar, jika dia si Iced Coffee memutuskan untuk menikah di Tahun Baru besok. Boleh saya bilang ini kabar yang menyenangkan? Penutup yang manis untuk tahun 2016. Meskipun banyak yang sangsi saya tidak bersedih dengan kabar ini. Hahaha, serius saya tidak galau 😁
Tahun 2016 twitter tetap menyenangkan buat saya, meskipun tiap hari senewen dengan berita Pilkada. Twitter masih tetap menyenangkan, sekali lagi semua tergantung siapa yang kamu follow 😂😂😂 di twitter saya punya Bogi yang kalau lagi BT twitnya bisa saya samber, atau ngajak debat dengan bilang Gemini yang selalu salah 😈😈😈
Well, selamat menyambut tahun 2017 dengan bahagia. Terima kasih kamu yang membuat semarak hidup saya \o/

Minggu, 18 Desember 2016

Jika Kamu Berhak Bahagia, untuk Apa Merutuki Kebahagiaan Mantan?

Semua berhak bahagia, begitu juga dia - 

Beberapa waktu lalu saya sempat menghadiri resepsi pernikahan ‘teman’ yang dulu sempat dekat. Anggap saja demikian. Saya mendengar rencana pernikahannya jauh sebelum dia datang mengantarkan undangan secara langsung kepada saya. Sedih? Sedikit. Tapi saya lebih banyak bahagianya. Untuk itulah sejak kabar pernikahannya saya dengar saya bertekat datang di acara tersebut. Tidak ada niatan untuk mangkir, mogok gak mau datang.

Meskipun dulu saya pernah menitipkan impian saya padanya.

Saya datang ke acara tersebut bersama seorang teman. Sebenarnya saya tidak masalah datang sendiri, toh tempat acaranya tidak jauh. Bisa saya tempuh dengan taxi. Tapi si teman maksa menemani. Dalihnya si enggak tega. Tapi enggak tau juga niatnya apa. Bahkan partner sempat memastikan bahwa saya bisa datang sendiri tanpa perlu baper. Ya, mungkin dia agak enggak rela jika saya datang sendiri, dan akhirnya baper mengingat masa lalu. Pas ditantang disuruh nemenin juga enggak bisa kan. Ahahaha. *digampar*

Sepanjang acara beberapa pasang mata menatap saya iba, antara kasihan dan enggak percaya saya bakal datang. Karena pesta hanya dihadiri undangan yang enggak genap 100, maka enggak heran jika banyak yang mengenal saya. Yup, saya dan ‘teman’ berada di satu lingkaran pertemanan yang sama. Jadi wajar, mereka kaget saya datang ke acara ini mengingat masa lalu kami yang..ah, sudahlah.

Beberapa menganggap si teman yang datang bersama saya adalah ‘calon’ yang sengaja saya ajak untuk menunjukkan bahwa saya baik-baik saja. Sial, saya merasa gagal terlihat cool. Maka saya biarkan undangan berasumsi dengan pikirannya. Sementara saya dan teman mojok makan es campur.

Semua orang berhak bahagia, maka bukan hak kita untuk merutuki dan menangisi kebahagiaan orang lain. Lah, saya aja udah happy dan bahagia meskipun gagal sama dia kok tega banget menangisi kebahagiaannya? Rasanya itu enggak adil banget.

Untuk itulah saya masih berteman baik dengan ‘teman’ meskipun sudah lama berpisah. Saya enggak perlu merasa baper saat mereka menemukan kebahagiannya. Meskipun beberapa orang menganggap hal itu bullshit. Prinsip saya sih, jika jatuh cinta tidak perlu alasan maka perpisahan juga enggak perlu alasan. Putus artinya cukup. Berpisah artinya memang udah enggak bisa sama-sama lagi. Sesederhana itu.

Sesakitnya satu perpisahan, pada akhirnya kita akan tahu bahwa semua itu jauh lebih baik. Perpisahan tidak selalu menyedihkan. Jika dulu saya tidak memutuskan untuk berpisah dengan si ‘teman’ mungkin sampai sekarang hubungan kami ya tetap jalan di tempat. Ya kan? Jadi untuk apa menyesalinya. Hehehe.

Aih, ini ngomongin apa sih XD 

Malang, 18  Desember 2016.

Sabtu, 19 November 2016

[Review]: Emina Sugar Rush Lip Scrub

Kebiasaan memakai lipstik membuat bibir saya hitam, iya ini alasan saja padahal memang warnanya sudah hitam, hehehe. Meskipun saya bersihkan dengan pembersih, terkadang bekas lipstik masih menempel. Bikin kesel sih, karena bibir jadi kering dan pecah-pecah. Apalagi kalau harus memakai lipstik matte, duh bikin hasil pulasan lipstik jadi tidak merata. Yang niatnya biar terlihat okey setelah memakai lipstik, eh malah semakin berantakan.

Nah, tugas di kantor membuat saya berkenalan dengan salah satu marketplace Sociolla. Karena menjadi bagian dari tugas kantor maka produk reviewnya, sering saya baca. Hehe, maka berkenalan lah saya dengan salah satu produk Emina yang sering direview di sana itu, yaitu Emina Lip Scrub Sugar Rush. Maka isenglah saya membeli salah satu produk Emina ini.

Tentang  Emina  Sugar Rush Lip Scrub

Kemasannya mungil. Berat nettonya hanya 4,2 gram. Warna pink pada kemasannya eye catching dan manis banget. Kemasannya yang mungil cocok untuk dibawa ke mana saja. Kamu tidak perlu khawatir, Sugar Rush ini memenuhi kotak makeup kamu.  Aromanya wangi vanila dan manis, tidak ada aroma chemical jadi saya merasa nyamansewaktu memakainya. Sesuai namanya Sugar Rush, lip scrub ini rasanya manis membuat saya ingin memakannya setiap kali saya mengoleskan di bibir. Hehehe.

Kemasan Emina  Sugar Rush Lip Scrub | pic: Ayu


Tekstur dan Aroma Emina  Sugar Rush Lip Scrub | pic: Ayu

Saya memakai Sugar Rush ini sebelum tidur. Cukup oleskan pada bibir biarkan selama beberapa menit. Gosok perlahan, dan basuh dengan air dingin. Bibir akan terasa lebih lembut dan bekas lipstik pun hilang. Saya baru 3 kali memakainya dan hasilnya sudah terasa sejak pertama kali pemakaiannya. Untuk itulah saya jatuh cinta dengan Sugar Rush ini.

Hal yang Tidak Disuka?

Tidak ada yang tidak saya sukai dari produk ini. Dengan harga yang murah, hanya 34k dan memiliki manfaat yang luar biasa rasanya worth it banget untuk dimiliki. Satu hal yang mengganggu saya dari produk ini, tidak adanya spatula dari Sugar Rush.  Membuat saya harus berhati-hati ketika mengoleskan Sugar Rush di bibir. Next, mungkin menjadi masukan untuk Emina agar menambahkan spatula pada produk Sugar Rush.

Nah, demikian review singkat saya tentang Emina  Sugar Rush Lip Scrub. Tertarik untuk mencoba?