Sabtu, 19 November 2016

[Review]: Emina Sugar Rush Lip Scrub

Kebiasaan memakai lipstik membuat bibir saya hitam, iya ini alasan saja padahal memang warnanya sudah hitam, hehehe. Meskipun saya bersihkan dengan pembersih, terkadang bekas lipstik masih menempel. Bikin kesel sih, karena bibir jadi kering dan pecah-pecah. Apalagi kalau harus memakai lipstik matte, duh bikin hasil pulasan lipstik jadi tidak merata. Yang niatnya biar terlihat okey setelah memakai lipstik, eh malah semakin berantakan.

Nah, tugas di kantor membuat saya berkenalan dengan salah satu marketplace Sociolla. Karena menjadi bagian dari tugas kantor maka produk reviewnya, sering saya baca. Hehe, maka berkenalan lah saya dengan salah satu produk Emina yang sering direview di sana itu, yaitu Emina Lip Scrub Sugar Rush. Maka isenglah saya membeli salah satu produk Emina ini.

Tentang  Emina  Sugar Rush Lip Scrub

Kemasannya mungil. Berat nettonya hanya 4,2 gram. Warna pink pada kemasannya eye catching dan manis banget. Kemasannya yang mungil cocok untuk dibawa ke mana saja. Kamu tidak perlu khawatir, Sugar Rush ini memenuhi kotak makeup kamu.  Aromanya wangi vanila dan manis, tidak ada aroma chemical jadi saya merasa nyamansewaktu memakainya. Sesuai namanya Sugar Rush, lip scrub ini rasanya manis membuat saya ingin memakannya setiap kali saya mengoleskan di bibir. Hehehe.

Kemasan Emina  Sugar Rush Lip Scrub | pic: Ayu


Tekstur dan Aroma Emina  Sugar Rush Lip Scrub | pic: Ayu

Saya memakai Sugar Rush ini sebelum tidur. Cukup oleskan pada bibir biarkan selama beberapa menit. Gosok perlahan, dan basuh dengan air dingin. Bibir akan terasa lebih lembut dan bekas lipstik pun hilang. Saya baru 3 kali memakainya dan hasilnya sudah terasa sejak pertama kali pemakaiannya. Untuk itulah saya jatuh cinta dengan Sugar Rush ini.

Hal yang Tidak Disuka?

Tidak ada yang tidak saya sukai dari produk ini. Dengan harga yang murah, hanya 34k dan memiliki manfaat yang luar biasa rasanya worth it banget untuk dimiliki. Satu hal yang mengganggu saya dari produk ini, tidak adanya spatula dari Sugar Rush.  Membuat saya harus berhati-hati ketika mengoleskan Sugar Rush di bibir. Next, mungkin menjadi masukan untuk Emina agar menambahkan spatula pada produk Sugar Rush.

Nah, demikian review singkat saya tentang Emina  Sugar Rush Lip Scrub. Tertarik untuk mencoba?

Rabu, 16 November 2016

Menjadi Beauty Vlogger Dadakan

Bekerja di media membuat saya belajar banyak hal, termasuk menjadi artis dadakan untuk mengisi konten video. Sudah 2 kali wajah saya muncul di chanel youtube vemale. Pertama video DIY membuat amplop lebaran dan kedua adalah video campaign #MyBodyMyPride. Di kedua video itu tidak ada satu pun yang mewajibkan saya bicara, saya cukup senyum-senyum depan kamera, dan semuanya beres. Tapi berbeda dengan konten video kali ini, selain bergaya dan senyum-senyum manis, saya juga harus bicara. Ok, karena kali ini saya harus mereview lipstik. OK LIPSTIK. Jeder! 

Sebenarnya tidak masalah saya harus sok manis di depan kamera. Tapi ini saya harus memakai lipstik dan mereviewnya? Oh. Ok, saya memang cewek tapi kalau urusan makeup angkat tangan. Pakai bedak pun sudah syukur. Meskipun sekarang  sudah mau pakai skincare meskipun sekadar pembersih wajah dan pelembap. Anggap saja itu satu kemajuan. Dan sekarang saya harus mereview lipstik,dan bergaya di depan kamera. Cuap-cuap istilah lipstik, duh rasanya mau nangis.

Singkat cerita setelah membuat Wenny berurai air mata karena saya todong untuk memulaskan eyeliner, dan merajuk minta didandanin Winda akhirnya wajah saya sedikit okey untuk nampang di depan kamera. Shoot untuk review lipstik pun dimulai. Take pertama lancar, setelah dibuat heboh dengan harus swatch-hapus-swatch lipstik sampai bibir rasanya kebas keseringan diolesi remover jahanam.

Pengambilan video untuk swatch lipstik ke bibir kelar. Saatnya shoot untuk closing, jeng-jeng. Saya harus ngomong beberapa kalimat untuk review liptik. Kali ini saya harus menjelaskan aplikator, aroma dan harga dari lipstik yang saya review. Saking gugupnya saya harus beberapa kali take. Duh padahal Winda dan wenny lancar-lancar saja ngomong tanpa teks. Saya sedih. Akhirnya setelah beberapa kali take, pengambilan video kelar. Yeay!

Sungguh pengalaman yang menyenangkan. Akhirnya saya dapat merasakan bagaimana menjadi Beauty Vlogger itu. Saya kira seru-seru saja memakai lipstik terus cuap-cuap, dan ternyata duh Gusti capek banget.Padahal  tadi saya hanya mencoba 8 warna saja, bibir rasanya sudah kebas. Bagaimana yang harus nyobain 20 warna lipstik?! *oles-oles bibir* Belum lagi Beauty Vlogger harus ngedit video sendiri, saya sih tinggal action terus cuap-cuap beres. AHAHAHAHA.

Berkat jadi Beauty Vlogger dadakan saya jadi tau apa itu istilah dead mate, aplikator, swatch, dan banyak hal yang berurusan dengan makeup. Dan saya jadi mikir, sepertinya sebagian dana jajan buku saya harus disisihkan untuk membeli beberapa makeup. Yha, kan selalu ada alasan untuk belanja. Dan cantik itu penuh perjuangan, Ladies! Duh, angkat topi sama mbak-mbak yang bisa tampil cantik dengan makeup lengkap gitu.

Nih, beberapa foto behind the scene-nya.

Apapun yang dibilang Kak Wil dan Mas Erik saya tetep moles lipstik | pic by: Wenny
1..2...3 \o/ | pic by: Wenny


Ndusel ke Kak Wil biar gak dimarahi kalau salah terus | pic by: Wenny

We are The Next Beauty Vlogger | pic by: Erik




Bagaimana seru kan? Iyain aja ya, biar cepet! Nantikan videonya di chanel youtube vemale ya! \o/

Jumat, 21 Oktober 2016

Keluarga Itu...

Saya tinggal terpisah dengan orang tua sejak lulus dari SMA. Alasan studi membuat saya harus meninggalkan kota kelahiran, yang artinya saya pun harus berpisah dengan orang tua. Kehidupan merantau membuat saya belajar tentang banyak hal, salah satunya belajar untuk lebih mandiri dan menerima orang lain. Saya termasuk orang yang sulit untuk memulai komunikasi dengan orang lain. Lebih suka menghabiskan waktu sendiri, daripada harus mengobrol bersama orang lain. 

Semenjak merantau karena urusan belajar dan pekerjaan, saya mulai belajar untuk membuka diri. Salah satunya belajar untuk menerima kehadiran orang lain. Saya sadar, tidak selamanya hal remeh dapat saya lakukan sendiri. Meskipun ego saya sering berontak ‘halah masalah gini aja, gampang!’ Tapi semua berubah saat saya sakit untuk pertama kalinya di rantau, membuat saya berpikir ‘Loh, ternyata saya butuh orang lain juga ya?’. Sakit membuat saya tidak dapat melakukan apapun, termasuk untuk sekadar membeli makan. Pergi ke dokter pun akhirnya saya butuh bantuan teman kos. Sejak itu saya tahu, saya tidak pernah bisa hidup sendiri. Untuk hidup saya butuh orang lain. Suka atau tidak.

Memulai untuk menyapa adalah awal mula saya berusaha dekat bersama mereka meskipun canggung saya tetap berusaha. Dari sana saya belajar untuk lebih banyak mendengar, iya kemampuan komunikasi saya memang buruk. Sifat egois dan hanya ingin dimengerti tanpa berusaha untuk memahami orang lain inilah yang semakin memperburuk keadaan saya. Maka tidak heran jika beberapa orang menganggap saya sombong.  Tapi, karena terpaksa akhirnya harus melakukannya juga. Motivasi saya saat itu hanya satu, kalau sakit dan harus pergi ke dokter sendirian itu menyakitkan, walaupun sebenarnya tidak masalah jika saya merepotkan orang tua merengek buat diantarkan toh saya tidak memilih itu.

Hubungan jarak jauh dengan keluarga seringkali membuat saya terkena sindrom kangen. Tiba-tiba mellow dan menangis. Jika sudah seperti itu tak jarang beberapa teman datang menghibur. Sekadar ngajak makan, piknik hore atau menemani ngobrol. Jika bersama teman wanita tidak jarang kami ngepoin online shop, sekadar mencari barang lucu. Sekarang saya tahu, aktivitas belanja online pun bisa menjadi hiburan menyenangkan bersama mereka.

Jauh bersama orang tua pun membuat saya sadar, keluarga itu tidak hanya terdiri dari Ayah, Ibu dan Kakak saja. Keluarga itu bisa jadi adalah teman kos, teman kantor dan teman diskusi. Keluarga tidak harus ada ikatan darah. Mereka yang selalu ada untuk kita pun adalah saudara kita. Mereka yang melukiskan senyum dan menghapus air mata pun adalah keluarga kita. Jadi perkenalkan, ini adalah keluarga saya.

Mereka adalah keluarga | pic: Winda Carmelita

Malang, 21 Oktober 2016

Kamis, 20 Oktober 2016

Hodie Mihi, Cras Tibi*

Gadis itu merapatkan cardigannya. Beberapa helai daun sukses digugurkan angin sore itu. Dingin. Semerbak aroma petrichor menyeruak di hidungnya. Gadis itu menerawang ke atas. Awan putih menggantung. Seharusnya hujan masih lama. Ini Juli, tidak akan hujan, ramalnya. Tapi aroma petrichor yang dibawa angin menyeruak di hidungnya. Dia melihat jam yang melingkar di tangannya. Sudah hampir setengah jam, angkot yang ditunggunya belum juga datang.

“Ketemu lagi. Hari ini akan hujan,” seseorang bergumam di sebelahnya. Ia menoleh. Laki-laki yang sama. Semingggu ini dia selalu bertemu dengan lelaki ini. Di tempat ia biasa menunggu angkot.

“Besok hujan. Jangan lupa bawa payung, sebaiknya kamu ganti cardiganmu dengan jaket yang sedikit tebal. Besok hujan tidak akan seringan ini,” lanjutnya.

Gadis itu tidak menyahut. Pandangannya lurus ke depan. Meskipun ia tidak bisa untuk tidak melihat pria itu dari sudut matanya.

“Aku Ardhi, kenalkan,” ucap pria itu. Tangannya menggantung tanpa sambutan. Gadis itu hanya memandang sekilas, lalu menghentikan angkot yang lewat. Pria itu memandang tangannya hampa, menggantung tanpa balasan. Lalu ia mengikuti gadis itu untuk naik ke angkot.

Tepat saat pria itu naik angkot, hujan turun. Pria itu tersenyum. Sementara sang gadis berpura-pura tak peduli. Dan seperti kemarin dan hari-hari yang lalu, mereka kembali bertemu di dalam angkot ini di bawah guyuran hujan.

***

“Sudah kubilang hari ini hujan. Kamu masih tetap enggak percaya, kubilang kan jangan memakai cardigan. Hujan akan lebat hari ini,” kata lelaki itu.

Tetes air hujan mulai merapat. Gadis itu panik. Dia merapat di bawah pohon berharap hujan batal turun. Tidak ada tempat berteduh selain pohon ini. Wajahnya merengut kesal, merutuki diri menyesal tidak menuruti ucapan lelaki ini.

Saat panik karena hujan semakin lebat, ia kaget karena tubuhnya tidak basah. Saat ia melihat ke atas ternyata tubuhnya sudah terlindungi payung yang dibawa lelaki itu. Lelaki itu tersenyum. “Enggak perlu menolak. Aku enggak akan ngapa-ngapain kamu kok. Aku juga akan diam dan enggak akan ngajak kamu ngobrol,”

Gadis itu menurut. Tangannya mengapit tasnya. Sepatunya basah karena terkena air. Hujan sangat lebat, seperti yang dikatakan lelaki itu kemarin. Dan seperti yang dijanjikannya lelaki itu hanya diam saja, sama sekali tidak mengajak gadis itu bicara. Hingga angkot yang ditunggu pun tiba. Ia menggerling meminta gadis itu naik duluan, lalu diikutinya. Badannya setengah basah.

Lelaki itu melipat payungnya yang basah. Gadis itu meliriknya. Tangannya meraih sesuatu di dalam tasnya. Ia menarik beberapa lembar tisu, lalu menyerahkan kepada lelaki itu.

“Ini,” katanya, seraya menyodorkan tisu.
“Terima kasih.”

***

Gadis itu merapatkan jaketnya. Hari ini ia memakai jaket tebal dan membawa payung. Meskipun ia tidak yakin hari ini akan hujan. Ia melihat sekitar, bukan mencari angkot. Lelaki itu tidak ada. Meskipun terkadang menyebalkan, ternyata gadis itu menunggu kehadiran lelaki itu.

Sampai angkot yang ia tunggu datang, lelaki itu belum juga ia temui. Ia melihat ke arah langit. Meskipun mendung ternyata hari ini tidak hujan. Dia melihat ke arah tas kain yang di dalamnya ada payung berwarna kuning. Ia menarik napas panjang. Tiba-tiba ia merasa sepi.

***

Ia pulang agak terlambat sore ini. Tadi sebelum pulang Bosnya menahannya untuk mengerjakan beberapa laporan. Ia berjalan dengan kusut. Ia berjalan ke arah tempat ia biasa menunggu angkot. Ia melihat sekitar sepi, mungkin lelaki itu sudah pulang. Pikirnya.

“Angkotnya baru saja lewat,” ucap seseorang. Gadis itu menoleh. Ia berusaha menyembunyikan senyumnya. “Aku sengaja gak pulang dulu, karena aku tahu kamu bakal mencariku.”

Gadis itu pura-pura tak mendengar.

“Pakaian yang tepat. Hari ini akan hujan, tapi dengan intensitas ringan. Lumayan membuat basah, tapi akan menjadi suasana pendukung yang menyenangkan untuk teman mengobrol,” lanjutnya.
Lagi gadis itu tak menyahut.

“Kamu bawa payung kan? Hitungan ketiga..hujan akan turun,”

“Satu,” lelaki itu mengambil payung dalam tasnya.

“Dua...,” Ia membuka payungnya.

“Tiga..”

Bress. Hujan benar-benar turun. Sang gadis bingung, segera mengambil payung dalam tas kainnya.

“Sudah kubilangkan, hitungan ketiga akan turun hujan,”

Mereka saling diam. Sunyi, hanya suara rintik hujan dan kendaraan yang lewat di depan mereka. Angkot yang mereka tunggu belum juga terlihat.

Hingga sepuluh menit mereka saling diam.

“Eh, itu angkotnya datang,”

Laki-laki itu melambaikan tangan memberi isyarat agar angkot berhenti.

“Tunggu...”

Lelaki itu menoleh setengah tidak percaya.

“Aku Rinai. Besok hujan enggak?” ucap gadis itu.

Lelaki itu tidak segera menjawab, ia tersenyum. “Besok hanya mendung, gunakan cardigan warna tosca favoritemu,” jawabnya sambil tersenyum.

Malang, 20 Oktober 2016.

* Judul diambil dari Novel Antologi Rasa, karya Ika Natassa yang berarti Today for me, tomorrow for you.

Rabu, 12 Oktober 2016

Hal yang Selalu Saya Rindukan Saat Menjadi Akuntan

Sudah hampir satu tahun saya pindah haluan jadi Akuntan dan berpindah menjadi seorang Penulis Konten di sebuah Media Online. Keputusan yang sempat menjadi drama. Tidak hanya bagi orang-orang terdekat saya, pun dengan orang –orang di kantor yang saya tinggalkan. Ya, meskipun sekarang saya bukan lagi seorang Fulltime Akuntan, tapi saya tidak benar-benar meninggalkan dunia Akuntansi ini. Saya masih menerima job review di luar. Terkadang saya merindukan rutinitas sebagai Akuntan. Yang setiap harinya gak jauh-jauh dari worksheet.

Meja kerja andalan, camilan bukan sponsor :D | c: @perihujan_
Akuntansi adalah dunia yang sudah saya kenal sejak memutuskan murtad sebagai seorang Anak IPA. Seperti kutukan, Akuntansi adalah satu hal yang saya benci dan berubah menjadi hal yang saya cintai. Saya enggak pinter-pinter amat di pelajaran sains, saya lebih suka pelajaran sosial sebenarnya. Alih-alih menyukai mengamati reaksi kimia, saya lebih suka belajar Sejarah dan Geografi. Dulu saya masuk IPA hanya untuk menghindari Akuntansi. AHAHAHAHAHA. Tapi seperti saya bilang, ia serupa kutukan sejak mengenal lebih dekat saya jatuh cinta dengannya.

Setelah hampir 8 tahun bekerja sebagai Akuntan, saya sadar Akuntansi tidak hanya perkara debit atau kredit saja. Tidak hanya soal Laba atau Rugi. Banyak hal. Saya belajar membuat laporan yang tidak hanya bagus dan balance, saya pun belajar bagaimana membuat laporan yang dapat dibaca semua orang. Saya suka bermain-main dengan angka. Dan bagi saya itu menyenangkan. Berpegang teguh dengan Prinsip Akuntansi ‘balance belum tentu benar, tidak balance sudah pasti salah’ dan sensasi membuat laporan seperti ini yang sering saya rindukan.

Saya kangen bergadang sampai tengah malam, demi memenuhi deadline laporan. Saya kangen saat menemukan kecurangan dari satu laporan yang dikirim salah satu cabang, mencari tahu dan akan bahagia saat menemukan penyebabnya. Saya kangen stock opname dan cash opname. Saya kangen mengecek tumpukan invoice. Saya kangen melakukan perjalanan dinas bersama tim, melewatkan malam dengan worksheet masing-masing dan disela rutinitas yang padat kami masih sempat untuk karaoke bersama. Saya kangen memikirkan bagaimana laporan yang saya sajikan dapat penilaian Wajar Tanpa Pengecualian dari Auditor yang kadang sok OK. Saya kangen berdebat dengan senior tentang penyajian laporan dan hal remeh lainnya. Hfft, saya kangen dengan bunyi derit printer yang mungkin sama lelahnya dengan saya karena terlalu sering dipaksa bekerja untuk memenuhi deadline. Saya kangen...

Meskipun bisa ngitung bisa lewat kompi, kalkulator cabe tetep harus di samping | c: @perihujan_

Akuntansi itu menyenangkan. Akuntansi itu unik. Akuntansi itu seperti tantangan bagi saya, yang setiap waktu menari-nari di depan mata saya menantang untuk ditaklukkan. Akuntansi itu candu. Dan saya tahu, tidak mudah bagi saya untuk benar-benar melepaskannya. Ah, saya kangen kamu.

Selasa, 11 Oktober 2016

Memberi Pelajaran Kepada Hati, Sebuah Catatan Kecil dari Teleseri Kesempurnaan Cinta

Saya bukan penggemar Sinetron, tapi semua berubah saat saya iseng menonton Kesempurnaan Cinta. Teleseri yang tayang di Net TV ini memang berbeda. Selain pengambilan gambarnya yang keren, tentu saja ceritanya yang jauh dari menye-menye rebutan pacar dan harta adalah salah satu alasan mengapa saya rela mengikuti Teleseri ini. Di Teleseri ini gak ada pemeran antagonis yang teriak-teriak dengan backsound yang khas, tidak ada tipu-tipu demi rebutan harta. Adanya Teleseri Kesempurnaan cinta, masa depan tayangan TV Lokal bagi saya menjadi enggak surem-surem amat. Pastinya Kesempurnaan Cinta membuat saya semangat berangkat pagi ke kantor untuk melihat tayanyan ulangnya di zulu. Hehe.

Okay, kelamaan prolognya ya? Hehehe.

Saya bukan penggemar Ririn, tapi saya trenyuh dengan karakter yang diperankan Ririn yaitu Renata. Sebenarnya saya lebih menyukai sosok Hana, tipikal wanita urban yang seksi, smart, berpikiran terbuka dan pekerja keras. Tapi kali ini saya akan membahas Renata, salah satu tokoh dalam teleseri Kesempurnaan Cinta.

Sebagai anak satu-satunya, mengharuskan Renata untuk tinggal bersama orang tuanya. Sambil menjalankan bisnis kulinernya Renata dengan sabar merawat kedua orang tuanya, ia pun digambarkan sebagai anak yang patuh kepada orang tuanya. Tipikal wanita yang memilih ‘biar saya yang sedih, asal yang lain jangan’. Hingga semuanya berubah saat ayahnya berniat menjodohkan Renata dengan anak dari salah satu teman lamanya, Hafiz. Renata yang anaknya tidak kuasa menolak permintaan orang tua, akhirnya menerima tawaran perjodohan tersebut, meskipun dia menyukai pria lain. Satria, tetangganya. Singkat cerita, Hafiz menyadari jika sebenarnya Renata tidak menyukainya, maka ia pun membatalkan Taarufnya bersama Renata. Masalah pun dimulai, Ayahnya tidak menerima keputusan tersebut.

Ada satu scene yang membuat ngilu hati saya.

Tante Ren dan Pak Jodi :( | copyright: twitter @kc_nettv

“Apa susahnya sih Ren, membahagiakan Bapak? Hafiz orangnya baik.”
“Tapi pak, perasaan enggak bisa dipaksakan.”
“Tapi hati bisa belajar kan, Ren?”

Iya, hati bisa belajar bukan?

Episode tersebut sudah lama tayang, tapi sampai hari ini saya masih kepikiran dengan kalimat Pak Jodi, ayah Renata. Tentang hati yang bisa belajar. Saya teringat dengan obrolan bersama teman beberapa bulan yang lalu, yang akhirnya memutuskan untuk menerima perjodohan dari orang tuanya. Dia memilih untuk meninggalkan orang yang ia sayangi, padahal mereka saling menyayangi. Mereka memutuskan untuk berpisah, alih-alih memperjuangkan hubungan mereka. Katanya cinta tidak harus bersama bukan?

Teman saya lebih memilih untuk mengajari hatinya untuk menerima keadaan. Belajar untuk mencintai. Saya melihatnya tersenyum di hari pernikahannya, entah dia benar-benar bahagia atau masih sedang belajar untuk bahagia. Saya menghargai pilihanya, meskipun tidak sedikit yang menyayangkannya. Mungkin kita harus memilih, bahagia dengan membuat orang yang menyayangi kita bersedih atau belajar untuk menerima tawaran bahagia dari orang-orang yang menyayangi kita. Bukankah hidup tidak selalu menuruti keinginan kita?

Di dunia ini kita sering bersinggungan dengan beberapa hal yang memang tidak sesuai dengan harapan kita. Saat hati ingin A, tapi kenyataannya kita harus menerima B. Saat hidup tidak sesuai keinginan apakah kita memang harus bergerak melawannya, atau sebaliknya berjalan mengikuti arus. Sulit tapi kita harus memilih.

Benarkah hati mampu belajar? Saya rasa mampu, karena hati tidak pernah egois. Terus kalau kamu jadi Renata milih siapa yu? Saya pilih Hafiz saja, dicintai akan membuat saya lebih mudah untuk belajar mencintai. Ciye gitu ~

Minggu, 09 Oktober 2016

Hari Bersama Sheila On 7, Pengalaman Pertama Nonton Konser

Tanggal 22 September 2016 adalah hari bersejarah buat saya. Bukan, saya tidak mendapat promosi jabatan atau Partner akhirnya melamar saya. Tapi pada tanggal tersebut saya berkesempatan untuk nonton konser. Yeay! Umur yang hampir menginjak angka 30, baru kali ini saya menonton konser. Hahaha. Norak? Iya, biarin.


Yeay..foto dulu sebelum nonton konser | c: @perihujan_


Berawal dari rasa kecewa karena batal ke Jakarta, akhirnya saya menerima ajakan teman untuk nonton konser Sheila On 7 di Graha Cakrawala UM pada tanggal 22 September kemarin. Saya datang ke konser tanpa ekspektasi apa pun. Hanya saja sepanjang hari, di kantor saya memutar lagu-lagu Sheila On 7 sekedar mengingat lagu-lagu mereka kembali. Yeah, saya memang agak buruk soal musik. Selain suara sumbang saya, enggak ada yang dapat saya banggakan dari pengetahuan musik saya.

Jika menurut jadwal acara, Sheila On 7 seharusnya mulai naik panggung pukul 9 malam. Tapi nyatanya hingga hampir pukul 10 malam, Duta dan gengnya belum juga muncul di atas panggung. Untung saya tidak datang sejak open gate pukul 6 tadi. Saya memilih datang pukul setengah sembilan malam. Hehehe, bukan contoh yang baik bagi penonton konser.

Saya memilih untuk duduk di tribun, padahal sepertinya seru berdiri di dekat panggung. Tapi nyali sedikit ciut, lah belum juga konser di mulai kepala saya sudah pening. Sial, saya memang tidak tahan dengan udara malam. Setelah saya mulai agak panik, akhirnya SO7 muncul di atas panggung tepat pukul 10 malam. Daan....aak, saya langsung terhipnotis mengikuti Duta bernyanyi.

video


‘Oooh, Tuhan untuk kali ini saja beri aku kesempatan untuk menatap wajahnya...’

Ternyata banyak lagu yang saya ingat, hehehe. Saya memang generasi yang besar dengan lagu-lagu SO7. Ada Dan, Kisah Klasik untuk Masa Depan, JAP, Lapang Dada hingga Betapa. Saat lagu Melompat Lebih Tinggi dinyanyikan Duta, saya sudah tidak sabar ingin turun dari tribun. Ingin ikut bergabung bersama Geng Sheila yang lain, di dekat panggung. Merapat dan melompat, serta mengikuti Duta bernyanyi.

Suaranya Duta <3 | c: @perihujan_

Saya mengenal SO7 sejak jaman SMP, besar dengan lagu-lagunya. Lagu SO7 tidak hanya berdasar kekuatan musiknya tapi juga liriknya. Mendengar lagu SO7 membawa saya kembali kepada ingatan semasa remaja, tentang mimpi dan harapan. Saya tidak pernah bermimpi bertemu semua personil Sheila On 7 dari dekat. Akhirnya tanggal 22  September kemarin saya berada satu ruangan bersama mereka, bernyanyi bersama dan Melompat Lebih Tinggi bersama-sama.

Terima kasih Sheila On 7, untuk malam yang menyenangkan.