Langsung ke konten utama

When... ( #140-2 )




Ketika otakku terlalu bodoh untuk sekedar lupa bahwa aku dan kamu tak lagi kita @perihujan_


Di sebuah ruang tunggu terminal, 16.00 wib

Lupa, itulah kata yang sedang berusaha kutanamkan dalam otakku. Melupakanmu adalah misi terbesarku. Akankah mungkin? Sementara, sejak aku menginjakkan kaki di kota ini aku tak pernah lelah menyusuri semua kenangan tentangmu. Mengunjungi tempat yang berjejak kita. Ah, rasanya sudah lama tak menyebut kata kita. Sejak aku dan kamu memutuskan untuk berjalan sendiri-sendiri.

Seperti saat ini, aku duduk di ruang tunggu terminal. Dulu sebulan sekali bahkan tiap minggu kamu selalu menyambut kedatanganku dan mengantar kepergianku ke kotaku. Kamu tahu, rindu telah dimulai sejak kamu mengucap “ baik-baik ya disana, sms saja kalau sudah sampai “.

Kamu selalu mengatakan, meski raga kita berjarak jangan biarkan hati kita berjeda. Saat aku mulai lelah, bosan dan mengadu dengan rindu. Tapi jarak yang dulu menguatkan kita adalah alasan yang kamu pilih untuk memutuskan pergi. Tak jodoh? Kamu terlalu jika mengatakan keadaan itu demikian.
Katamu, tanaman untuk hidup tak hanya memerlukan air. Ia juga memerlukan pupuk dan juga sinar matahari.  Dan ketika daunnya mulai menguning ia perlu dibantu untuk mematahkannya, agar tunas yang baru lekas tumbuh.

Aku yang berjarak, tak pernah mampu melakukannya.

Aku masih berusaha menjadi teman terbaikmu, masih setia menunggu kicauanmu di linimasa. Bagiku, kicauanmu adalah kabar bahwa kamu baik-baik saja. Meski tak satupun mention mampir pada akunku.
Bodoh, dan aku menyadarinya. Aku tak pernah punya alasan untuk membencimu atau untuk berhenti mencintaimu.

Senja mulai menguning, saat aku meraih gangetku. Memeriksa riuh linimasa yang penuh dijejali twit dengan tagar puuisi senja. Ah, senja adalah modus para pujangga untuk merangkai patah hati, rindu dan cinta.
Scroll gangetku berhenti pada salah satu twit dan itu kamu;

Waktu yang sama, tempat yang sama tapi tanpamu.

Aku mengerutkan dahi, berasumsi. Ah, berasumsi dengan twit ternyata menyiksa. Aku memasukkan gangetku pada tas. Melihat antrian bus antar kota berbaris rapi, suara teriakan petugas terminal mengumumkan kedatangan dan keberangkatan bus yang beradu dengan suara penjaja makananan dan minuman. Suasana inilah yang hampir enam bulan ini selalu aku rindukan. Aku menghela nafas.

Bus berwarna putih itu berhenti tepat di depanku. Para calon penumpang berebut untuk masuk. Aku tersenyum, ingatanku kembali padamu. Dulu, kamu selalu ikut berlari saat bus yang aku tunggu datang. Memilihkan tempat duduk yang nyaman untukku. Dan kamu akan melambaikan tangan saat kamu telah menemukan tempat yang nyaman untukku. Aku dengan tersenyum menuju kearahmu, dan saat aku sudah duduk kamu akan mengacak rambutku, “ hati-hati ya “. Lalu kamu turun dan tetap berdiri, menunggu bus yang membawaku menjauh.

Seperti yang dilakukan lelaki ini, lelaki yang berdiri tak jauh dariku.

Dia?

Semoga itu bukan kamu. Meski asumsiku tak pernah salah jika hal itu berhubungan denganmu.


Gambar diambil dari google.com 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

#TantanganMenulis no. 2; Serenade.

A piece of music sung or played in the open air, typically by a man at night under the window of his lover. Kalau ditanya apakah dinyanyikan sebuah lagu membuatku jatuh cinta? jawabnya adalah tidak, malu iya. Entah malunya kenapa. Saya adalah sepersekian persen cewek yang sedikit risih kalau ada yang bersikap romantis di depan saya, entah itu pasangan atau hanya gebetan. Tapi ada satu orang dulu yang nekat menyanyikan sebuah lagu untuk saya, lengkap dengan genjrengan gitarnya. Di tengah malam saat saya sudah mulai mengantuk, dia adalah W, sebut saja begitu. Waktu itu masih ingat saya masih unyu-unyunya, memasuki semester tiga, jadi enggak salah kan kalau saya bilang masih unyu? *okay abaikan* Jadi W ini, adalah cowok yang ceritanya lagi PDKT dan dia termasuk cowok yang paling pantang menyerah. Entah ada angin apa W, tiba-tiba menelpon tengah malam saat kita lagi asyik SMS an enggak jelas. Iya, enggak jelas dia adalah cowok yang paling sabar ngeladeni obrolan absurd saya. Dia SMS.

Coklat dan Kamu

Gambar diambil dari google.com Apa hubungannya kamu dan coklat? Karena difinisi tentang kamu adalah coklat. Seperti coklat, kamu adalah pemilik rasa yang komplit dalam hidupku. Pahit dan manis. Itulah alasan kenapa aku memilih coklat saat aku bahagia maupun bersedih, seperti aku memilihmu saat ini. Kamu seperti coklat, menenangkanku ketika aku rapuh. Kamu seperti coklat, memberi rasa pahit ketika aku merindu. Kamu seperti coklat, CANDU!! Di sudut Kamar =)

Terima Kasih Twitter, Kamu Membuat Saya Tetap Waras

copyright pexels Jika ada ajang award untuk pemilihan sosial media paling baik, maka saya akan memilih twitter. Mengapa demikian? Platform dengan logo burung ini memang favorite saya sejak tahun 2009. Tempat saya nyampah, tentu saja selain di blog ini. Twitter selalu menyenangkan bagi saya. Ketika banyak orang berpindah ke Path saya tetap bertahan di sini. Ketika semua orang sibuk memperbaiki feed instagram, saya masih setia dengan si 'burung' ini. Iya, karena twitter membantu saya tetap waras. Bahkan, ketika tahun 2013 saat saya memutuskan untuk deactivated akun perihujan_ pun hanya bertahan beberapa bulan saja. Saya kembali membuat akun baru dan beruntung perihujan_ kembali menjadi milik saya kembali. Hahaha. Twitter membuat saya tetap waras. Ketika banyak orang menganggap remeh orang-orang yang memilih curhat di sosial media. Katanya; "kurang perhatian ya?" Tidak selamanya twit super galau dan mengenaskan yang saya tulis adalah isi hati saya. B