Senin, 09 Juli 2012

Review 'Coffee Talks'


Cintailah pekerjaanmu, maka kamu akan lebih mencintai dan menghargai hidupmu


“ Selamanya aku tidak pernah tahu, jika aku tidak melakukannya. Aku berbicara di hadapan sebuah cangkir berisi kopi panas. Membayangkan kehidupan yang telah aku jalani selama ini memang tidak mudah. Keceriaan Milkshake Orange, kesedihan Double Chocolate, kemesraan dalam badai tak pernah membuat ceritaku usai begitu saja.
Aku tidak takut melangkah, karena disetiap langkahku akan membentuk sebuah jalan yang akan menuntunku ke sebuah akhir. dan aku tidak pernah tahu jika aku tidak pernah menginjakkan kaki di Join Coffee.
Anda mungkin akan berpikir kehidupan yang Anda jalani biasa saja, tapi bagiku itu adalah sebuah cerita. Sebuah kehidupan yang patut dihargai “

Coffee Talks adalah novel pertama dari Ardhistia Lie, yang bercerita tentang kehidupannya sebagai Barista di Join Coffee. Novel yang berisi potongan-potongan cerita yang dikemas dengan sederhana ini mampu membuat kita menyadari pentingnya menghargai dan mencintai pekerjaan kita, tentu saja agar kita dapat menjalani hidup dengan bahagia.
Novel ini terdiri dari beberapa bab, yang masing-masing bercerita tentang satu cerita yang berbeda. Ada cerita tentang Old Wind ( ini favorite saya ) bercerita tentang dua orang tua yang terpisah dan kemudian bertemu kembali di salah satu sudut Join Coffee.
Ada juga cerita tentang ‘Double Chocolate’ bercerita tentang persahabatan penulis dengan salah satu crew di Join. Semua cerita tidak hanya bercerita tentang penulis, tetapi juga orang-orang yang ada di sekitar penulis dan tentu saja sebagai benang merahnya adalah Join Coffee sebagai setting dari semua cerita yang ada pada novel ini.
Selain cerita yang renyah, novel ini juga menyisipkan beberapa resep diantaranya resep Vietnamese Coffee yang merupakan resep andalan dari coffee shop ini. Novel ini juga disisipi beberapa puisi karya penulis. Novel ini cocok buat kalian yang menyukai cerita tentang motivasi, semacam chicken soup.
Berikut saya bagikan beberapa kalimat yang menjadi favorite saya dan mungkin saja dapat menjadi bahan renungan dan pertimbangan untuk menjadikan novel ini sebagai salah satu koleksi ;

Ini adalah kebahagianku sekarang, dan kamu adalah kebahagianku selamanya ( Old Wind )

Anda tidak akan menyerah, bukan. Kehidupan ini selalu melibatkan proses. Nikmati saja prosesnya ( Dripper )

Siapa orang yang berarti dihidupmu? Lihatlah didepanmu....Dibelakangmu...Disampingmu... Mungkin dia... (  Hot Chocolate )

Novel ini diterbitkan melalui layanan self publishing, Nulis Buku yang dapat dilihat di  NB Coffee Talks

Tidak ada komentar:

Posting Komentar