Jumat, 06 April 2012

RINDU SAJA, TITIK.



Rindu dan kamu, bukankah itu kita? Selalu. 

“ Aku kangen kamu “ kataku manja, sambil memeluk Teddy Bear pemberianmu. Kalimat ini sudah kukatakan sepuluh kali sehari ini.
“ Iya, aku juga kangen kamu De’ “ ucapmu.
Itu saja? Runtukku kesal. Air mataku hampir jatuh. Aku membenamkan wajahku pada bantal. Sesak.
“ De’...” panggilmu.
Aku diam, tak menjawab. Aku takut bersuara. Aku tak ingin kamu mendengar suaraku yang bergetar, menahan tangis. Cukuplah aku menahan sesak ini sendiri.
“ Di sini sedang hujan De’ , sejak tadi pagi. Langit muram sekali hari ini, serupa aku tanpamu “
Aku tercekat. Rindu ini mencekikku, hingga membuatku sekarat.
“ Masih ingat dengan awal pertemuan kita? Seperti hari itu, hujan menyambut kedatanganku di kotamu. Pertemuan tiga jam empat puluh lima menit. “ katamu seraya tertawa kecil, entah menertawakan apa.
Aku masih bungkam.
“ De’, masih ingat dengan kata-katamu tentang hujan? Jika air hujan pertama menetes di hidungmu itu berarti orang yang kamu sayangi juga menyayangimu. Dan kamu tahu De’, sejak itu  setiap kali hujan aku pasti menghambur keluar menengadahkan wajah setengah berdoa agar air hujan tepat jatuh di hidungku. Lucu, tapi itulah aku tanpamu. ”
Tangisku pecah.
“ Pakailah mantelmu, bukankah diluar turun hujan? aku tak ingin kau kedinginan, serupa aku yang sedang menggigil dipeluk kerinduan1 “ Kataku, pelan.
“ Maafkan aku “
Aku menggeleng cepat. Wajahku kusut.
“ Merindukanmu sudah cukup bagiku, bukankah sejak awal aku harus bersabar dengan semua ini? “ kataku cepat, dan menyusut air mataku.
“ Tak hanya kamu, tapi aku pun demikian. Kita, “ sahutmu cepat.
Aku menyusut air mata yang masih tetap memaksa keluar.
“ Kamu tahu De’, Denyut jantungmu adalah suara yang ingin aku dengar berkali-kali, sampai nanti; sampai jiwa tak memiliki raga ini 2

Aku tersenyum.
“ Terima kasih untuk semua ini. Terima kasih untuk cinta yang sederhana ini. “ katamu hangat.
“ Gombal ni “ kataku.
Kamu pun tertawa. Ah, rindu selalu saja begitu. Dan seperti kemarin, hari ini pun kita sedang merayakan rindu.

 __ Aku merindukanmu __


 Note : 
1, 2 merupakan kutipan dari http://satukatasaturasa.tumblr.com/ 
Pic dari Pic


2 komentar:

  1. sip kerenlah
    rindu memang menyesakkan untuk yang merindu

    BalasHapus